Anak cerdas dan cergas

Bayangkan keterujaan seorang ibu menyambut kelahiran cahaya matanya. Namun apa perasaan tatkala dikhabarkan yang anak menghadapi kecacatan kekal? Malahan, dua bulan pertama anaknya hampir buta dan tuli asbab kelainan upaya yang dialami.

Itulah yang dihadapi oleh seorang ibu bernama Marcia Thomas. Anaknya menghidap Sindrom Down. Lalu adakah beliau berputus asa? Tidak. Apakah usaha yang dilakukannya?

Bacakan anak buku 😘

Ya, sehingga akhirnya IQ anaknya menjadi 110! Itulah dapatan ujian kecerdasan yang dijalankan ketika anaknya mencecah usia 4 tahun. Hanya dengan diet membaca 😉 Beliau membacakan anaknya buku setiap hari sejak awal kelahiran.

Nah, ternyata besar sekali kuasa ilmu dan baca yang Allah anugerahkan kepada manusia, bukan? Allah berfirman :

Bacalah dengan nama Tuhanmu Yang Menciptakan. Dia telah Menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah. Yang mengajarkan (manusia) dengan perantaraan Kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya. (Surah al-Alaq ayat 1 hingga 5)

Bak kata Ustaz Mohammad Fauzil Adhim, “Kita tidak perlu menunggu anak berusia lima atau enam tahun untuk bisa membacakan sebuah buku. Kita bisa mulai mengenalkan membaca kepada anak sejak awal kelahirannya.”

Berilah anak-anak :

1) Pengalaman membaca sejak kecil.
2) Bahan bacaan yang bergizi (bermanfaat).
3) Bahan bacaan sesuai dengan umur anak.

Kecerdasan selalunya seiring dengan kecergasan. Banyakkan beri peluang kepada anak-anak bermain di luar. Main tanah, mandi hujan, memanjat, melompat dan seratus satu aktiviti lagi. Cahaya matahari yang memadai sangat baik untuk anak. Vitamin D khas untuk kulit 😊

Semoga anak-anak seronok menikmati masa mereka dan sihat selalu. #AnakCergasAnakCerdas

Aina Dayana Hilmi,
Setiap hari belajar sesuatu.

Leave a Reply