Doa Keluar Rumah

Di rumah mertua, ada sebuah papan putih besar diletakkan di ruang tamu hadapan. Ruang ini khas untuk kelas mengaji anak-anak kampung. Ada doa tertulis di situ. Tetapi tiada maksud. Saya hanya membaca sepintas lalu tanpa tahu doa apa.

اللّهُـمَّ إِنِّـي أَعـوذُ بِكَ أَنْ أَضِـلَّ أَوْ أُضَـل ، أَوْ أَزِلَّ أَوْ أُزَل ، أَوْ أَظْلِـمَ أَوْ أَُظْلَـم ، أَوْ أَجْهَلَ أَوْ يُـجْهَلَ عَلَـيّ
Allahumma inni a’uzubika an adhillah au udholla, au azilla au uzalla, au azhlima au uzhlama, au ajhala au yujhala ‘alayya

Kemudiannya baru saya ketahui maksud :

Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari kesesatan diriku atau disesatkan orang lain, dari ketergelinciran diriku atau digelincirkan orang lain, dari menzalimi diriku atau dizalimi orang lain, dari berbuat bodoh atau diperbodohkan oleh orang lain.” (HR. Abu Daud dan Ibnu Majah.)

Rupa-rupanya itu adalah doa keluar rumah. Maknanya pun sangat cantik. Ya Allah, umur sudah 24 tahun (2009) baru kutahu doa ini. Selama ini hanya tahu dan baca :

بِسْمِ اللهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى اللهِ وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيمِ

Maksudnya : Dengan nama Allah, aku bertawakkal kepada Allah, tidak ada daya dan kekuatan kecuali dengan-Nya.”

Sejak itu diusahakan juga untuk hafaz dan amal setiap kali keluar dari rumah. Apabila mula ada anak, doa ini juga diulang sebut sehingga anak-anak sendiri mahir membacanya. Siapa sangka anak seawal setahun dua bulan sudah boleh sebut doa ini meskipun banyak pelatnya. Terkejut ketika mula-mula dengar doa ini keluar dari mulut si kecil.

Doa keluar rumah ini ialah Sunnah Rasulullah Sollallahu alaihi wasallam. Dengan doa ini kita memohon semoga Allah memelihara kita daripada musibah dan kecelakaan yang boleh berlaku kerana ia perkara di luar pengetahuan manusia biasa.

Ada banyak sunnah Rasulullah Sollallahu alaihi wasallam yang boleh kita ikuti. Teringat apa yang dibaca dalam buku Sunnahmu Amalanku karangan Dato’ Dr Abdul Basit bin Abdul Rahman yang mencatatkan 2 wasiat Imam Nawawi berkaitan mempelajari Sunnah :

1) Amalkan Sunnah yang dipelajari dengan sungguh-sungguh.

2) Jika ada amalan sunnah tetap yang kita buat setiap hari maka kena buat juga. Jika tertinggal, usahakan buat sebelum berakhir hari tersebut.

 

Aina Dayana Hilmi,

Semoga kita istiqamah.

Leave a Reply